Thursday, 30 June 2011

jaDi masalah ke kalau saya gemuk?

olla semua reader yang sehat2..
                  ari neyh tak da nak ulas sal cerpen, tapi ada satu hal ni duk bermain kat kepala..pasal kegemukan..dah tolak tepi dh sal nie , tapi ada jugak yang remind me. Memang saja nak cari psal ngn saya kat dunia nie., xboleh nampak saya hidup senang sikit. Saya tahu anda semua kat luar kurus, mantap cun2 gtu badan tapi tak perlu lah nak menegur orang yg berbadan or berisi cam saya okeh..tak payah nak heboh depan semua orang yang saya tembam..sebab semua reporter xnak buat cerita sal saya yang xfemes..Hang ja yang duk hingaq sangat sal aku padiaaa..! suka hati bapak tiri laki mak aku lar nak gemok ke nak kurus..kalau boleh malas taw nak pikiaq sal benda remeh cmnie, nanti orang laen cakap aku bodoh..sebab duk kalot sal nak jaga badan.. kalo berat senang turun macam berat blog nie tak pela jugak..ni kuantiti dalam badan, jaga makan macam mana pon, kalau susa nak turun nak buat lagu mna, terjun bangunan? hang yg kuruih keding xsah la duk banyak cakap, aku sendiri pun xpaham..

1) ada yang mulut cakap sbb nak jaga ati
____ "badan hang byase ja xgemok sgt pun"

2)Ada yang trlalu jujur
____" badan hang gemok, tembam dah"

3) Ada yang berkias
____"uihhh..kerusi tu nampak macam nak patah bila hang duduk"

4) lelaki busybody
____"patotla gemok, makan banyak.."

5) Lelaki yang mulut lepas
_____"makan..makan..makan..hang kan suka makan..tipulah makan sikit"

6) Lelaki yang cuba nak care
______" xpayahlah diet, biar ja bukannya gemok sangat..nak hang makan jugak"


           jadi lagu mna neyh, bukan setakat mulut perempuan, tapi ada juga laki yang mulut cam perempuan.. setahu aku, aku xda lak kepunyaan awek sesapa kan..tapi awat semua duk kalot..eish2..teruk bebenor..bukan aku xkisah tapi aku dah tak tahu nak buat lagu mna..duk umh skunk lgi ah xleh nak exercise, but aku cuba control makan taw..so, ada sesetengah lelaki wonder kenapa perempuan nak sangat jaga badan, sebab dia tak tahan la nak dengar mulut orang duk menegur...tu ja..!

sebenarnya orang yang paling rugi ialah kilang buat baju..sebab????
>>>>>>>asyik duk jahit baju ngn seluar kecik ja, padahal sekarang ramai yang berisi..pastu tak kan smua nak pakai baju ketat2 kot..rugi betol tolak rezeki..
>>>>>>>apa salahnya kalau design baju untuk semua golongn size..kan3..

kalau cuba think positive:
>>>>>>org yang duk mngata aku gemok tu jeles tgk badan aku..!

kalau think negative:
>>>>>>ase down nya, hilang confident n trpaksa ikat perot..


so, pandai2 lah pikir dan renungkan..kita xboleh nak tutup mulut orang dan mata..tapi sesapa kat lua tuh, jagalah pandangan, kalau xsuka tengok orang gemok jangan pandang baru lah mulut tuh xmngata okeh..orang yang badan sehat nie dia bahagia..betol ker??hahhaha..

btw: aKu meMang gemOk & tEmbam..jDi masalah kat hangpa???:)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

pRocessing my 2nd Cerpen

selamat malam semua,..

                     hopefuLLy ada yang xtido lagi..sape-sape lum tdo dengar la nk membebel sikit, jangan tutup telinga..alaa,..sporting ah cket baca..hehe..xde nak membebel pon, juz nak bagi inform cket jee..xbanyak pon..about my penulisan.. InsyaAllah akan ada publish my 2nd cerpen..belum lagi pilih tajuk yang sesuai, tapi dah mula sikit-sikit menulis..nak taw ke pasal apa kali nie.? ermm.biarlah rahsia dulu yea..kasi surprise nanti..akan cuba uat yang terbaik..bagi sesape yg minat nak baca bolehla tunggu, but if sesape yg xshuka baca crpen xboleh nak paksa kan..memang kita xboleh nak paksa org utk baca apa yang kita tulis...sebab kita je yg paham ape yg kita tulis..apa yang datang dari hati kita cuba tersuratkan agar orang ramai dapat baca sikit isi hati kita..tu la sebenarnya imagination ataupun rekaan cerpen..bukan sesuka hati main menulis je tup tap tekan keyboard..make sure apa yang kita tulis xkira ape pon, pastikan ada point, ada meaning or message nak disampaikan..dan semuanya hanya datang dari hati yang ikhlas..bnda nie tak boleh nak paksa..kalau idea datang, Alhamdulilah..kalau nak menjiwai kita layan lagu jiwang dulu beb..hehehe..lewat2 mlm besh pe dgr lagu yang slow2..fuuh,..sama2 tggu yea nukilan saya akan datang..tata..~

btw: sayang kat semua yang sudi baca my 1st cerpen-Luhurnya Cintamu..:)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Wednesday, 29 June 2011

Contez Saya kenal Sangat Si Hakim Tu

(Situasi dirumah tatkala hujung minggu)

                   Dunia blog kian hari semakin melonjak tinggi, pelbagai orang tidak mengira kaum ataupun bangsa sibuk mengejar populariti sebagai kaki blogging. Ini juga turut terjadi kepada seorang blogger yang bernama Hakim. Hakim seorang kaki blogger tegar sejak dia mahu mengejar bilangan follower. Hamper setiap hari akan ditatap dunia blognya dan senyuman pasti melirik sampai ke pipi jika bilangan followernya meningkat Namun, di dalam hati Hakim, sudah bertekad akan mengadakan contest jika bilangan followernya mencapai sasaran yang diimpikan. Alhamdulilah, akhirnya impian Hakim menjadi kenyataan dan dia terus melancarkan ‘Contest Saya Kenal Sangat Si Hakim itu’.
                  Wah, hari ni dah banyak sambutan aku dapat. Tak sangka pula aku ni dikenali di dunia blog..hehe. Malahan aku rasa makin berkeyakinanlah untuk keluar. Lagipun, aku rasa mesti aku dah famous amous macam blogger lain. Maklumlah sambutan untuk contest tu pon boleh tahan, traffic aku naik mendadak itu tak tengok follower aku lagi..fuuh, masyuk gila..terbaik ahh dunia blog nie memang kasi aku terkenal. Tak payah penat lelah nak jadi artis, jadi blogger pun dah cukup okey, getus si Hakim sendirian.
                Setelah 2 jam menghabiskan masanya di dunia blog, akhirnya Hakim mengambil keputusan untuk ke shopping complex, tapi dia tidak bercadang untuk mengajak girlfriendnya yang cute itu sebab dia takut akan terjumpa blogger lain dan dia tidak mahu awek nya cemburu jika dia ditegur atau dikelilingi blogger cun.

( Situasi Di Mid Valley)

                Penatnya jalan sensorang ni, janji dengan Si Ahmad pukul 12, tapi si mamat ni memang selalu lambat. Eishh, dah puas aku ronda shopping complex ni tapi tak ada lak awek-awek cun ke nak tegur aku, ajak aku minum ke. banyak punya hensem aku hari ni, takkan tak da yang nak usha-usha aku..bisik Hakim sendirian sambil menunggu rakannya, Ahmad.
Sedang asyik berjalan, Hakim mengatur langkah untuk berhenti disebuah kedai minuman bagi menghilangkan haus ditekaknya. Tiba-tiba dia terdengar suara-suara perempuan berbisik di belakangnya.

Perempuan 1 : Aku rasa macam kenal je mamat kat depan tu. Siyes macam familiar.
Perempuan 2 : kau ni biar betul, aku tak kenal pun. Siapa?
Perempuan 1 : Adalah, aku pernah tunjuk kat kau hari tu gambar dia kat blog, banyak punya hensem kat luar. Tak sangka aku dapat jumpa dia hari ni.
Perempuan 2: iyeke..sori la aku tak pakai cermin mata, kurang jelas pandangan.

                “Eh2..ada orang cakap pasal aku la. Aku rasa aku tak salah dengar, gadis2 belakang aku ni cakap pasal blog. Yes.! Ternyata ada orang kenal aku kat luar..tak sangka muka aku ada orang kenal.hahaha, aku dah femes..yuhuu..”,lonjakan gembira si Hakim sampai senyum macam kambing.

Perempuan 1: ala, betul dah si akim tuu..
Perempuan 2: ruginya aku tak pakai cermin mata hari ni. Cepatlah tegur minta sign weyh..
Perempuan 1: jap aku panggil, Akim!!Akim!!
Tanpa segan silu Hakim terus berpaling ke belakang sambil senyum.
Hakim: yea, saya.. saudari berdua mesti peminat saya kan..ada join contest saya ker? (sambil seyum-senyum)
Perempuan 1 : errr..err..awak ni..
Hakim: yea, betullah tu.. saya Hakim.
Perempuan 1: Hakim mana lak nie..?
Hakim: tadi yang awak panggil-panggil bisik pasal blog, itu saya la.
Perempuan 2: awk ni dah salah orang, kami tak kenal awak la.
Perempuan 1: kami panggil Akim penyanyi la. Dia ada kat depan tadi.
Hakim: owhh..yeke, jadi awk berdua tak kenal saya la.
Perempuan 1: tak kenal lansung. Awak bukan artis, mana saya kenal.
Hakim: saya blogger..ermm…yang ada buat ‘contest saya kenal si hakim itu’…

         Merah padam muka si Hakim yang menahan malu depan 2 orang gadis, gara-gara mengejar populariti akhirnya malu yang dia dapat. 2 orang gadis itu berlalu pergi dari Hakim dengan segera.

Perempuan 1: hahaha…malu gila mamat tu, perasan terlebih.
Perempuan 2: ciss,,jahatnya kau gelak. Tapi betul wei..aku dah sakit perot tahan gelak tengok muka mamat tadi merah gila malu ingatkan kita panggil dia.hahhahaa
Perempuan 1: ala, biasalah taktik nak mengorat kita la tu.., haha
Perempuan 2: Dah ah, tak tahan aku mengenangkan kejadian tadi. Tapi ensem kot mamat tadi, boleh tahan la..hehe

               “Malunya aku depan awek-awek cun tadi, mati-mati aku ingat diaorang kenal aku, ciss aku dah terkena.malu siot…! Balik ni aku nak update kat blog la pasal kejadian malu nie. Gara-gara ‘ contest saya kenal si hakim itu’ buat aku malu..dengus si Hakim sambil meneruskan perjalanan di shopping complex.
(maluunye muka, orang tak kenal lagi aku rupanya)



~Cerita ni hanyalah rekaan semata-mata tidak kena mengena antara yang hiudp mahupun yang telah mninggal, hehe..kat cnie nak tag 2 org, tapi semua dijemput untuk join:
>>Aizat
>>Zorro

Aku dah join contest neyh, so Hakim kenalah pilih aku sebagai juara sebab penat taw aku create cerita nie, tapi apa yang penting nak hadiah taw..!!hehe..kasi tiup-tiup bagi menang yea..:)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Tuesday, 28 June 2011

Saya Tak Menangis Larr...!!!

hmm..tolong jangan salah faham boleh?? yer la sape2 tak kenal memang la cakap saya nangis..tapi takkan xboley beza kot, kalau nangis mestilah mata bengkak siap beringus lagi..tapi saya tidaaaaak...hukhuk..mata saya memang selalu merah kalau asyik duduk bawah panas jerk..korang semua silap taw, mata saya mmg merah sbb panas..bkn first tyme jadi..bnda nie dah lama..sbb tuh saya tak boleh nk main bwh panas oke..efek dekat matai..kalau terus ilang xpe, ni esok masih ada kesan lagi cket2..saya xtaw kenapa jadi mcm nie.. sebab tu saya rela xbersukan ke ape skrg ni, melainkn trpaksa!.. ari tuh pegi kayak, sbb wajib..mata merah la beb..dah nk buat mcm mne mmg nasib jd mcm nie..lme sgt brjemur tgh panas tanggung la akibatnyee..tp tolongla rmai igt sy nangis..huhu.. nak kata mata rosak xdela pulak..tapi bimbang dgn silau tuu..dulu penah chek mata silau bru cket 100 je asenya..papepon sy mmg kna jga dari panas dan kalau saya xjoin pape itu bukan brmaksud saya pemalas..nak pergi kelas dulu pon malu, rmai yg tegur mata merah afta balik kayak..bukan saya minta jd mcm nie..sy tak menangis taw dan juga bukan sakit mata!..igt tuuh..(walaupun sy kuat nangis, tp bkn dpn org taw)


btw: mmg tak boleh nk elak kalau mata dh merah...huu~
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Monday, 27 June 2011

[ Contest ] Anda Bagi Gambar , Prince Bagi RM50 !!!

eHem..eHem, haLuu sUme..again, nak join contest..hehehe, cOntest neyh senang jee, iaitu Contest Anda Bagi Gambar, Prince Bagi RM50!!! okeh, contest nie ada 4 kategori but i'm choosen the second part which is 'Gambar Sewaktu Zaman Persekolahan'.sape2 yang nak detail information cepat2 klik banner, then kat cni sy nk invite smua untuk join contest neyh..hehe. Dari 4 kategori tuh, zaman prsekolahan lah yg paling besh, kenangan indah semuanya..paling sweet bila tgk pakai uniform sekolah..Rasa macam nak pakai jee lagi, nak kembali suasana dulu..mesti nak taw kn saat-saat bahagia kt sekolah saya..jum scroll ke bwh..:)


haa..neyh paling byk tinggal kenangan, last day paper SPM..muka sume happy sebab abes semua paper spm + dengan dapat pulang rumah..tapi dalam hati sedeyh uhh kena berpisah buat selamanya..lpe nak ckp muka saya waktu sekolah dulu..yg paling kiri sekali tuh saya la..hee~


yang nie tyme minggu aktiviti pastu semua dak form 5 kena buat amali penyembelihan ayam..nampak tak muka mcm ape entah, terpaksa pegang ayam..mula2 takot sebab ada yang terkena tahi ayam..sebab tuh pegang trbalik nak elak ayam berak..hehe yang baju pink tu saya okeh..:)


gambar nie pula masa nak dekat SPM, sebab tu kena duduk susun meja camni, senang kena study group..;D



untuk gambar nie mesti semua dah tahu kan, nampak pakai jubah..macam dah konvo lak..actually ni gambar masa lepas graduasi..Graduation day ni untuk form 3 and form 5 je, ala-ala konvo la..bangga jap pkai jubah, tandanya dah grad sekolah baru..hee~( kedua kiri tuh sy la)



nie pon saja gedik bergambar lepas paper spm..hehe, nak buat kenangan semua nie taw, bkn senang nak jmpa dh..kat blakang lelaki 2 org tuh pon budak homeroom saya..


~Anyway, saat-saat di sekolah bersama teman dan cikgu banyak meninggalkan titik-titik kenangan..setiap benda yang dilalui bersama pasti akan terpahat di dalam hati..and i'm enjoy with every single of you.. Love my schoolmate, love my school..love everything..~

~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Contest Crazy Picture by IlaVanilla



haLuu sUme yg dtg singgah cnie, jmput2 mkn..eh2, bukanlah trsalah entri lak..ala mcm biasa nk join contest leyh tak.? tp mncabar ni sbb kna tempek gmbr gylew kt blog..uhhh, bkn kita gylew tp gmbr ala2 nmpk cm gylew2..contest yg dberi nama crazy picture! sy neyh jrg upload gmbr cnie, tp sbb dijemput, so try la join..maluu la kalo korang tgk gmbr neyh..jgn scroll bwh..tiidakk..:)

oPpss..malUenye..gmbr tu mmg trlampau gylew di waktu ptg brsenam la konon,org laen pon brsenam gk tp sy brsenam yg trlebeh excited smpai trbang mcm tuu..papepon, alang2 msuk tnjuk mka sposen tu bialah mnang yea..hee~
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Sunday, 26 June 2011

Rugi kaLo tak baCa..:)

LUHURNYA CINTAMU-hasil nukilan sendiri


Alhamdulilah, impian untuk ada karya cerpen ciptaan sendiri telah termakbul..terima kasih sangat pada sesiapa yang support & tak henti2 mmbaca..kesian trpaksa tunggu saya update setiap part..Akhirnya dh habis semua part saya update, hope korang sume enjoy dengan penulisan sy..neyh kali prtama menulis cerpen, hopefully dpt hiburkan korang..kalau korang ase tak puas hati ke, nak bagi cadangan ke..tinggalkan la komen yea..segala komen atau pembaik pulih dari anda amat saya perlukan untuk menulis next cerpen..InsyaAllah..kat bawah nie ade link semua part, klik then baca..layaaannn~~

>>Luhurnya Cintamu Part 1
>>Luhurnya Cintamu Part 2
>>Luhurnya Cintamu Part 3
>>Luhurnya Cintamu Part 4
>>Luhurnya Cintamu Part 5
>>Luhurnya Cintamu Part 6
>>Luhurnya Cintamu Part 7
>>Luhurnya Cintamu Part 8(Last)

btw: thanx 4 reading..sayang korang semua..muahaha~ http://www.emocutez.com
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Last Part : Luhurnya Cintamu


            Seperti yang dijanjikan aku mengambil cuti 2 hari untuk pulang ke kampung. Sudah agak lama aku tidak menjejak kaki ke situ. Pada mulanya Razif menawarkan untuk menghantar aku pulang ke kampung, tapi aku begitu pelik dengan pelawaannya. Layanannya padaku sejak kebelakangan ini sangat aneh, dia tidak lagi mengejek atau mentertawakan aku. Mungkin kerana aku kawan Ariff. Setelah 4 jam didalam bas akhirnya aku tiba di kampung halaman. Adikku syafiq yang datang menjemput aku dengan motor di stesen bas. Setibanya aku di rumah, aku di sambut oleh mak aku.
                “ Akhirnya pulang juga kau Leeya, “ujar Mak Leha.
                 “saya rasa dah tiba masanya saya pulang ke kampung mak. Saya dah lupa semua yang berlaku.”balas aku sambil mencium tangan mak.
                 “ masuklah ke dalam, kebetulan Leeya sampai ada orang sedang menunggu di dalam”, balas Mak Leha.
Sejurus aku melangkah masuk ke dalam rumah, berderau darah aku menyinggap di kepalaku. Kenapa lelaki yang hancurkan harapan aku ada di rumahku? Apa lagi yang dia inginkan.
                “Leeya, maafkan kamal ya. Kamal datang untuk meminta kemaafan dari Leeya, kamal tahu perkara yang terjadi dulu benar-benar membuatkkan hidup Leeya merana, tapi hidup kamal juga merana setelah Leeya pergi dari kampung. Kamal dah tahu ccerita sebenar, sebab itulah Kamal datang untuk meminta maaf. Sesungguhnya kamal banyak berdosa pada Leeya.” Rayu Kamal.
              “ sudahlah kamal, Leeya tak mahu mengingati lagi. cukuplah dengan apa yang berlaku dulu, Leeya dah maafkan semuanya.” Aku membalas dengan sayu.
               “kamal dah tahu semuanya, apa yang terjadi dulu hanyalah kerana sikap melulu dan cemburu buta kamal. Semua yang terjadi kerana Hanis yang merancang segalanya dan kamal terlalu percayakan Hanis tanpa soal siasat dahulu. Sudikah Leeya maafkan kamal dan kalau boleh kita kembali seperti dulu. Kamal tahu Leeya amsih sayangkan kamal kan? Sebab itu Leeya masih belum berkahwin?” ujar Kamal.
               “Leeya dah tak peduli semua itu, perasaan Leeya pada Kamal sudah lama terbuku, dan Leeya pulang ke sini pun kerana Leeya akan bertunang dengan orang yang mencintai Leeya. Lebih baik Leeya menerima orang yang mencintai Leeya daripada Leeya menaruh harapan yang tinggi pada orang yang Leeya cintai.”balas aku.
Kamal terkejut dengan jawapan yang diberikan oleh aku. Mungkin dia tidak menyangka bahawa aku akan menerima kehadiran orang lain di dalam hatiku. Perbualan aku dengan Kamal terhenti di situ dan aku terus meluru masuk ke bilik. Kamal mengangkat kaki untuk pulang, sudah cukup rasanya penjelasan yang aku berikan pada kamal. Aku dan kamal tak mungkin bersama kembali kerana aku tahu kami tidak dijodohkan bersama. Mungkin Ariff jodoh terbaik aku, walaupun aku masih tidak boleh menerbitkan rasa cinta dalam hatiku. Aku tahu hatiku mungkin jatuh cinta dengan mesej-mesej yang seringkali aku terima setiap hari. Yang membuatkan aku tidak keruan namun aku tidak boleh berharap pada orang yang tidak nyata, sampai ke hari ini aku masih belum tahu siapakah gerangan yang menghantar mesej padaku atau mungkin Ariff . Esok mungkin aku sudah menjadi tunangan orang dan aku harus melupakan anonymous yang seringkali menguji hatiku dan juga mungkin aku harus melupakan Arm…sudah puas aku mencarimu tapi sehingga kini aku tidak ketemu denganmu Arm. Mungkin inilah yang ditakdirkan antara kita. Perpisahan kita saat itu benar-benar menguji kita. Saat aku terbaring di katil, tiba-tiba aku mendapat satu mesej yang aku nantikan.
             ‘keajaiban pasti berlaku jika hati kita benar-benar inginkannya terjadi
Aku tersenyum tatkala membaca mesej ini. Tapi aku tidak tahu apa keajaiban yang bakal terjadi, pada aku, mungkin dengan kehadiran arm di depan aku akan cukup membuat keajaiban berlaku.
                ‘penantian yang selama ini akan tamat dan kerinduan ini akan terubat’ satu lagi mesej masuk ke telefonku. Siapalah gerangan ini yang seringkali bermadah denganku. Sesungguhnya dia menguji hatiku.
        Saat yang ditunggu sudah tiba, kegembiraan yang terbit di muka mak aku jelas kelihatan kerana aku bakal dimiliki sebentar lagi. Penderitaan yang ditanggung oleh mak aku selama bertahun-tahun akan tamat setelah aku mengikat pertunangan dengan Ariff. tiada lagi mulut-mulut yang akan menyindir ibuku kerana tanggungjawab ibuku bakal berakhir, dan aku akan menjadi tanggungjawab bakal suamiku nanti. Mungkin inilah jodoh yang ditentukan oleh Tuhan padaku. Aku reda menerima cinta Ariff, dan aku pasti bibit-bibit cinta pada Ariff akan hadir setelah kami mengikat tali pertunangan. Pihak rombongan telah pun memenuhi ruang rumahku. Perasaan berdebar makin kencang, aku tidak mengerti kenapa aku merasakan sesuatu yang aneh. Ku intai di luar bilik, kelihatan Ariff bersama rombongan. Tapi mengapa Ariff datang bersama, bukankah orang yang ingin bertunang hanya menghantar rombongan? Saat aku mengintai di luar pintu, telefon aku menerima satu mesej.
                   ‘Cinta hadir tatkala kita berjauhan, dan Cinta akan bersatu tatkala kita bertemu kembali dan Cinta hakiki akan kekal dengan kesetiaan’
Ahhh..dia lagi..masih sempat dia menhantar mesej saat-saat aku sudah mahu menjadi tunangan orang. Aku terus mematikan telefon bimbitku dan duduk di katil. Aku mendengar segala perbincangan orang di luar, saat namaku di sebut aku sedikit bergetar, macam ada sesuatu yang bakal berlaku. Air mata ku mengalir membasahi pipi mungkin kerana aku pasrah tidak dapat bertemu denganmu lagi Arm..bahagianya aku kalaulah orang itu adalah Arm. Jantungku macam terhenti seketika apabila namaku disebut dan akan ditunangkan dengan Razif Arman. Aku terus meluru keluar bilik kerana aku pasti ada sesuatu yang tidak enak. Ariff datang mendekatiku dan berkata,
              “Leeya, mungkin kita tak layak untuk bersama namun ada orang yang lagi layak memiliki cintamu itu”, kata Ariff.
Air mataku mengalir kuat membasahi pipi, saat itu datng kelibat seorang lelaki menghampiri aku dan menghulurkan sapu tangan. Sapu tangan yang tertulis nama Eira&Arm…aku mengankat mukaku dan Razif di depanku. Aku masih tidak mengerti.
             “Eira, sudah lama Arm mencari Eira tapi lansung Arm tidak mendapat sebarang petanda. Namun Arm tidak berputus asa, dan Arm sangat bahagia saat Ariff menceritakan semuanya pasal Eira. Waktu kita bertemu di Restoran itu, Arm betul-betul terkejut Leeya adalah Eira Arm yang selama ini Arm cari. Tak sangka kita sebenarnya sudah lama ditemukan namun masa yang belum sesuai.” Jelas Razif
                 “sapu tangan ini? Saya pernah memberinya pada Arm, kenapa ada pada awak? Tak mungkin awak Arm..nama awak Razif, awak bukan Arm..air jernih makin kuat membasahi pipiku,
                 “Eira, ini Arm..keajaiban sudah terjadi, kerana kita benar-benar menginginkannya terjadi.Saat Ariff memberitahu nama Eira, syafeira Aleeya..Arm buntu tak tahu macam mana nak menghadapinya sebab itu Arm berlalu pergi dan setiap hari Arm mesej pada Eira. Nombor yang eira tidak kenal itu adalah sebenarnya Arm.. Arm tak tahu macam mana nak berhadapan dengan Eira, tapi Arm pasti semuanya ada hikmah. “ jelas Razif lagi.
             “ jadi setiap hari Eira mendapat mesej rupanya semua itu dari Arm…patutlah hati Eira kuat mengatakan itu adalah Arm..Ya Allah Eira bersyukur sangat dipertemukan dengan Arm..Eira betul-betul tak sangka Allah memakbulkan doa Eira. Arm, jangan tinggalkan Eira lagi ya.sejak Arm pergi Eira sangat rindukan Arm…”aku membalas sambil terkedu,
                “cukup Eira, mungkin kita telah ditakdirkan bersama. I really miss you dear, dari dulu lagi Arm ingin luahkan perasaan cinta Arm pada Eira namun Arm tak tahu nak ungkapkan macam mana. Sudikah Eira menjadi teman sehidup semati Arm?”soal Razif.
               “yes, I will.. Eira cintakan Arm….!! Saat itu perasaan gembira yang sukar aku tafsirkan. Rupanya jarak antara aku dan Arm tidaklah jauh. Begitu luhur cinta Arm padaku sehingga aku ditakdirkan bertemu juga dengan Arm walaupun di hari begini. Selama ni aku buta kerana Razif Arman adalah Arm yang aku cari-cari selama ini. Aku selamat ditunangkan dengan Arm ataupun Razif Arman. Terima kasih atas pertemuan yang kau aturkan dan kerana Luhurnya Cintamu,Allah telah menyatukan kita berdua.

btw: thanx sesape yg follow cter nie..dh ending pun:)
Part 7 ( KLIK )http://www.emocutez.com
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Saturday, 25 June 2011

Contest Blog Saya Comel

Photobucket

Bismilahiramahnirahim
Ambil berkat nak masuk contest ni..hehe, Contest apa? tengokla tu kt ats..Contest Blog Saya Comel..
ehem..ehem, jgn gelak dulu taw, ala taw la blog neyh xcukup comel erk.tapi okela kn setakat ni blog nie baru berusia 2 bulan taw..tengah nak membangun pesatla katakan..so, adalah baik jika saya juga ikut serta utk join contest neyh..Biarlah blog sy nie xbrapa cantek tapi bangga taw sbb brjaya ada own blog.. Papepon saya harap korang sume support me okeyh, then doa byk2 biar rezeki bole menang contest nie..hadiah pun lumayan..xcaye? klik banner ats utk keterangan lanjut..but cnie nk tag 4 org yg bertuah..hee~
btw: tiup2 bg menang yea:)

~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

yes..Menang Giveaway by Nisa!!

http://www.emocutez.com
fuuh..Alhamdulilah syukur sgt2 sbb menang giveaway..trkejut koyt tengok tadi ade kawan blogger tulis kt shoutout 'tahniah menang GA nisa' pastu apalagi trus pergi tgk senarai pemenang then at last tgk no bertuah ada..i won!! shuka sgt2 la sbb first tyme menang giveaway then kalau nak tahu yang menang ni adalah giveaway prtama saya join..last month sy baru buat blog neyh, then blogwalking pnyer psl jmpa blog nisa menaip..tuut2..dia buat giveaway, sponsor byk gylew koyt. Awal2 dulu xtaw pon apa giveaway..xtaw sgt la psl blog neyh..maklum la baru buat blog kn tyme tuh then mncuba naseb.. cuba jugak la masuk giveaway yg first neyh by nisa menaip.. Sebelum umum pemenang kt GA nisa neyh, dh brapa GA saya masuk tp xbrtuah lnsung, takde yg menang. Lagipun msuk GA xrugi pape pon kalo xmnang..still bole mncuba yg len.. But,at last hari ni i'm a lucky person trsenarai sbagai pemenang..hadiahnyee ialah..jeng..jeng..shawl pakistan..uhh,,jgn jelesh..untung lak ase dpt hadiah shawl..really like it, xsabarnye tggu hadiah tuu smpai..but yg plg pnting thanx so much kt nisa kay sbb buat giveaway nie..mmuaahhahaa..:)

btw: shukanyee..

~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Friday, 24 June 2011

Part 7 : Luhurnya Cintamu


                Sudah seminggu aku tidak mendengar khabar dari Ariff, sejak pertemuan aku dengan Ariff di kafe itu, Ariff tidak henti-henti menelefon aku. Kadang-kadang sebelum tidur aku akan mendapat mesej selamat malam dari Ariff. Tapi sekarang aku lansung tidak mendengar khabar dari Ariff. Ahh, kenapa sekarang aku menggelabah kalau tidak mendapat panggilan dari Ariff. Selama ini, aku melayannya acuh tak acuh memang patut aku diperlakukan begini. Aku tahu niat Ariff baik, tapi aku masih belum bersedia dengan apa yang dia inginkan. Aku hanya anggap Ariff sekadar teman, tapi sejak dia mula melamar aku tempoh hari, aku tidak bisa terima semua itu. Adakah kerana aku memberitahu hatiku hanya untuk orang yang aku cari selama ini? Atau kerana aku menolak lamarannya? Aku tak boleh menerima lamaran Ariff, kerana aku tidak cintakan dia. Tapi kenapa sekarang aku teringatkan Ariff? Kenapa wajahnya, suaranya menghantui aku saat ini. Seminggu tanpa khabarmu sudah bisa membuatkan aku dihantui oleh bayangmu Ariff. Tak mungkin aku rindu padamu Ariff. Tak mungkin. Perasaan aku masih sama seperti dulu dan aku tetap akan menunggu orang yang aku cintai untuk hadir dalam hidupku kembali.tapi andai jodohku dengan Ariff, aku reda. Aku mencapai telefon dan menelefon orang yang aku rindui di kampung.
                  “Assalamualaikum mak..apa khabar? Ini Leeya..”, jelas aku.
                    “waalaikumsalam, Leeya. Mak rindukan Leeya, bila Leeya nak balik sini? Mak ada berita gembira nak beritahu Leeya. Jawab Mak leha.
                    “Mustahak sangat ke mak? Mungkin Leeya akan pulang hujung minggu. Leeya pun rindukan mak dan adik-adik juga, nanti kita bercakap panjang ya mak.” Ujar aku.
Selepas talian dimatikan aku terus mendapat satu mesej dari orang yang aku nantikan, mungkin.
                    “Leeya, saya nak jumpa awak. Setengah jam saya akan datang jemput awak.ok”
Pesanan mesej ringkas dari Ariff, kenapa dia nak jumpa aku? Tanpa melengahkan masa aku terus bersiap dan menunggu ketibaan Ariff. Selepas setengah jam, kereta Honda silver terpacak di depan rumahku dan aku terus bergegas masuk ke dalam kereta Ariff.
                    “hai Ariff, kenapa lama sangat awak tak call saya. Mana awak menghilang?” aku betanya.
                    “saya agak sibuk kebelakangan ni, kenapa awak rindu saya ya?”balas Ariff.
                     “tak rindu pun saja pelik sebab lansung tiada call dan mesej dari awak.ingatkan awak dah tak nak berkawan dengan saya sebab saya tempoh hari. Tiba-tiba hari ini awak ajak saya keluar kenapa? Ada hal mustahak ke?” aku bertanya.
                    “Saya takkan paksa awak untuk terima saya,saya akan tetap menunggu dan awak fikirlah dulu tapi hari ni saya nak bawa awak jumpa kawan baik saya. Kami berkawan baik sejak di UK lagi.Dia banyak tolong saya dan kami dah macam adik beradik.”jawab Ariff.
                    “kawan baik awak? Tapi kenapa?”aku bertanya lagi.
                    “Saya pernah cerita pasal awak pada dia, dan dia teringin sangat nak kenal dengan perempuan yang berjaya buat hati saya berubah. Saya pun tak tahu kenapa dia ingin sangat berjumpa dengan awak.” Ujar Ariff.
                   “owh..macam tu, tapi saya segan lah.” Aku memberi alasan.
Kereta yang dipandu Ariff tiba di Restoran Chill, dan aku terpandang pada sebuah kereta yang aku agak kenal. Kereta sport berwarna kuning milik lelaki yang selalu buat aku naik angin. Tapi apa dia buat kat sini. Mati aku kalau dia nampak aku dengan Ariff. Mesti dia akan sangka Ariff ialah teman lelakiku. Tapi mengapa aku nak risau kalau dia menganggap begitu? Mungkin selepas dia tahu aku sudah mempunyai teman lelaki dia tak akan berani untuk kenakan aku lagi, mungkin selepas ini aku tidak akan jadi bahan ketawa dia lagi. Aku dan Ariff berjalan masuk ke Restoran itu dan tiba-tiba perasaan berdebar menyelubungi aku. Kenapa Ariff membawa aku menghampiri meja Razif? Setibanya di situ, aku lihat muka Razif tidak seperti biasa. Mukanya agak serius, tapi kenapa dia berkeadaan begitu.
               “Sori dah lama tunggu ke man?”Tanya Ariff.
                “tak adalah aku baru sampai,”ujar Razif.
Man? Bukankah dia Razif? Kenapa Ariff menyebut man, mungkin nama samara je kot. Mata Razif kuat menjeling kea rah ku. Aku tak tahu kenapa pandangannya sangat berbeza dari hari yang lain. Selalunya wajah ceria di mukanya dan senyumannya yang seringkali melebar tatkala aku dikenakan. Tapi hari ini, dia sungguh berbeza, dengan t-shirt dan seluar jeans yang dikenakan menampakkan keenseman Razif. Makin lama di pandang boleh cair hati aku, lantas aku mengelakkan anak mataku dari mencuri pandang Razif.
              “mana perempuan yang kau ceritakan padaku, Ariff?” soal razif.
               “kau ni tak sabar-sabar dari semalam lagi man, kau tak Nampak ke aku bawa perempuan ni. Dia lah yang aku ceritakan pada kau. Kenalkan inilah Syafeira Aleeya.” Jawab Ariff.
Riak wajah Razif berubah seperti melihat hantu. Aku tak tahu kenapa RAzif tidak berhenti melihat aku, tidak berkelip matanya saat namaku disebut oleh Ariff. dah buang tabiat kot Razif ni, adalah tu nak cari alasan nak kenakan aku. Aku takkan biar kau kenakan aku hari ini Razif.
              “Man..! Man!.kenapa macam nampak hantu je, jangan ditenung lama sangat, ingat Leeya ni aku punya tahu. Kau jangan nak potong line.hahhaa”, gurau Ariff.
Razif terus melarikan anak matanya dari memandang Leeya. Namun hati Razif seperti tidak kena, dia sendiri tidak pasti dengan kehadiran Leeya depan matanya bagaikan satu rahmat.
            “kenapa Ariff yang ditemukan dengan Leeya sebelum aku dipertemukan, kenapa Ariff berjaya menawan hati Leeya. Adakah aku masih tiada peluang untuk bertakhta di hati Leeya.?”bisik Razif di dalam hati kecilnya.
Tidak lama selepas itu Razif mengankat kaki untuk beredar. Namun sesekali matanya melirik kearahku. Senyumannya itu seperti member erti seribu maksud, tapi aku tidak mengerti semua itu.
            “Ariff, sebenarnya Razif tu bos saya di pejabat.” Aku memberitahu Ariff.
             “wah,kecil betul dunia ini ya, patutlah dia macam nampak hantu. Selalunya dia banyak cakap tapi tak tahu pula hari ni dia jadi orang lain.hehe,” sedikit gelak dari Ariff..
Selesai makan, kami beredar dari situ dan Ariff menghantar aku pulang.
Malam seperti biasa aku hanya membiarkan diriku rebah di sofa di laman rehat, tiba-tiba aku mendapat mesej dari nombor yang aku tidak kenali.
                  ‘sungguh indah pertemuan di aturkan, namun perpisahan ini mungkin menguji kita’
Aku begitu terkejut saat membaca mesej ini, kata-kata itu pernah terngiang di telingaku dan merupakan kata-kata terakhir arm sebelum berpindah ke Kuala Lumpur. Siapakah pemilik nombor ini yang membuatkan hatiku tak keruan. Aku cuba membalas tapi tiada jawapan. Aku mengatur langkah untuk tidur dan saat aku melelapkan mataku, aku terima satu mesej dari nombor tadi.
                 ‘selamat tidur puteriku,! Setiap yang berlaku pasti menjadi kenangan terindah, tika bangunnya kamu dari tidur, semua kenangan itu pasti bertukar menjadi rindu’
Tak mungkin!!!tak mungkin…siapakah gerangan yang membuatkan aku teringat pada kau arm.? Tak mungkin ini kau arm………........

Last Part will be update soon, keep reading :)
Part 7 ( KLIK )http://www.emocutez.com
Part8 last ( KLIK)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Part 6: Luhurnya Cintamu


       Seperti biasa aku sampai di pejabat tepat pukul 8.30 pagi, tiba-tiba aku menjeling ke arah sejambang bunga ros putih di atas meja aku. Aku terus mengambil bunga itu, dan terpaku melihat nama yang tertera pada kad itu.
salam perkenalan dari sy..Ariff’. siapa Ariff nie, tersalah orang ke? tapi bunga ni tulis pada aku, nama aku Aleeya. Siapa la pemuda misteri ni yea. Ahh, malas nak fikir, kalau gentleman datanglah depan jumpa. Tapi wangi jugak ros ni, sambil mencium.
            “ehem…ada orang dapat bunga rupanya, patutlah datang awal pejabat hari ni,” usik Razif.
            “tak ada lah bos, kawan bagi”balas aku malas nak panjangkan cerita.
Razif terus meluru ke biliknya, selepas beberapa minit kemudian datang seorang perempuan berskirt pendek dan agak menjolok mata terus meluru ke bilik Razif. Kalau tak salah aku itu Mary, kenapa ada kat sini? Masam je muka minat salleh celup tu, gaduh la tu..malas aku nak masuk campur.
              “apa you buat kat sini Mary? I banyak kerjalah,“jawab Razif.
               “I miss you so much..! kenapa you dah tak call I sekarang? Kenapa you nak larikan diri dari i?”soal Mary.
              “kan I dah kata I busy, you pergilah dengan ramai jejaka lagi kat luar, you kan suka berfoya-foya. Cukuplah malam tu depan mata i, you tidur dengan lelaki lain. You ni perempuan melayu tahu tak, kat sini Malaysia, not UK okeh..tolonglah faham. Your name is Mariah not Mary..!” bentak Razif.
              “I tak kisah semua tu, tapi maaflah atas kesalahan I malam tu I mabuk tak sedar apa yang terjadi, Razif I cintakan you..! I tak boleh hidup tanpa you..!....rayu Mary.
              “enough ok, hubungan kita dah tak ada apa-apa. I tak nak kita jumpa lagi, tolong kelur dari bilik I boleh sebelum I panggil security..” pinta Razif.
               “Mesti you dah ada perempuan lain kan, sebab tu you cakap macam ni kat i. I akan tunggu you datng balik dekat i..!” terus keluar dari bilik Razif dan menghentak pintu dengan kuat.
Razif duduk di kerusinya. Tangannya membuka laci meja dan tersimpan sehelai sapu tangan. Setiap hari Razif pasti melihat sapu tangan itu untuk melepaskan rindunya pada seseorang yang dia sayang. Walaupun bertahun-tahun, namun perasaannya tetap sama seperti dulu, dia ingin mencari orang yang dia sayang namun dia sendiri hilang akal dimana hendak mencarinya. Razif mengelamun panjang di kerusinya. Dia masih ingat janjinya pada mama dan papa nya, dia hanya akan berkahwin dengan perempuan yang dia cinta dan sayangi sejak dulu. Setiap hari dia berdoa supaya ditemukan atau didekatkan dengan seseorang yang dia sayang.
                “bos..!! bos!!, aku menyeru.
                 “oohh, ada apa Leeya. Pintu saya tercabut ke, kenapa tak ketuk pintu saya dulu.” Sedikit tegas dari Razif. Razif terus menyembunyikan sapu tangan itu kembali ke dalam loker mejanya.
                 “maaf bos, saya dah ketuk banyak kali tapi tiada jawapan.”aku membalasnya.
                 “awak nak hantar dokemen tu jerk an, letak atas meja dan boleh keluar. Saya ada banyak kerja lagi nak disiapkan.”balas Razif.
Leeya terus meletakkan dokumen itu di atas meja da n Razif dan berlalu pergi. Hairan aku, kenapa hari ini macam moody je dia tuh.? Ermm..gaduh dengan cik Mary la tuh. Habis dengan aku pun dimarahi, tapi ok juga dia moody macam ni tak ada lah nak menyakat aku. Senangnya hati aku hari ini, tapi rasa macam lain la kalau dia tak usik aku. Kadang-kadang usikan dia tu membuatkan aku teringat pada seseorang. Kenapa perasaan ini perlu wujud saat aku rindukan dia. Masih berkesempatan lagikah aku untuk bertemu dengan dia. Hanya Tuhan yang mengatur perjalanan hidup ini, aku reda dengan apa yang telah Engkau tetapkan. Deringan telefon berbunyi dan sudah pasti nombor yang tidak dikenali terpapar di screen telefonnya. Nak angkat ke tidak ya, siapalah telefon aku. Jarang ada nombor tak kenal masuk kat telefon aku. Mana tahu penting, baik aku angkat jelah.
                “helo, Cik Leeya ke tuh” balas suara seorang pemuda.
                  “ya, saya bercakap. Siapa di sana?” Aku terus menyoal.
                 “saya Ariff, orang yang menghantar bunga pada awak. Suka tak?” Pemuda itu membalas.
                “Siapa awak sebenarnya? Apa niat awak bagi bunga tuh? Saya kenal awak ke?” bertubi-tubi soalan aku menyoal.
                 “kan saya dah tulis ‘salam perkenalan’. Saya Cuma nak kenal dengan awak. Mungkin bila jumpa nanti awak akan tahu siapa saya. Sudi tak awak lunch dengan saya hari ini?” soal Ariff.
                “ermm…tapi..saya..tak boleh, saya banyak kerja…mungkin”,tak sempat aku membalasnya, terus Ariff memotong ayatku.
                “okeh, kita jumpa di kafe bawah ya, pukul 1,bye.”balas Ariff.
Aduh, aku belum sempat lagi nak bagi alas an, dia dah letak. Siapa lah ariff ni ya. Setahu aku kalau kawan dekat kampus dulu tak ada nama Ariff. Tapi suara tuh macam pernah aku kenal, aku yakin suara itu pernah menegurku..adakah suara itu yang aku cari-cari selama ini?tapi di mana ya..hati aku sungguh tidak tenang, dan perasaan berdebar menyelubungiku. Aku tak tahu kenapa aku rasa menggelabah semacam, sesekali dipanadang jam tangan. Adakah aku tidak sabar untuk berjumpa dengan dia. Kalau lah betul apa yang aku fikirkan ini. Jam menunjukkan pukul 1, aku segera turun ke kafe bawah untuk melihat siapakah jejaka itu, adakah ini satu pertemuan yang aku mimpikan? Aku terus meluru masuk ke kafe, tapi semua wajah di situ aku tidak kenali. Aku masih mencari-cari..tiba-tiba namaku dipanggil.
               “Leeya,! Leeya..! seru Ariff.
Aku menoleh ke belakang dan aku lihat seorang pemuda kacak. Pemuda yang pernah aku menegurku. Owh dia kah Ariff. Perasaan sedikit hampa kerana sangkaanku salah. Aku menuju ke meja Ariff dan duduk.
“thanks awak sebab sudi datang jumpa saya,ingat tak kita pernah jumpa dekat shopping kompleks minggu lepas?”Tanya Ariff.
               “welcome,ya ingatan saya masih tajam. Tapi mana awak tahu tempat saya bekerja dan nombor handphone saya awak dapat kat mana? Apa tujuan awak buat semua ni?”aku terus mempersoal.
              “maaf kalau saya mengganggu awak, tapi sejak pertemuan hari tu saya tak tahu kenapa saya selalu terbayangkan Leeya, kebetulan di shopping kompleks tuh saya ternampak awak berjalan dengan Sarah, dan untuk pengetahuan awak sarah tu sepupu saya. Dia lah yang beritahu semua pasal awak. Tak salahkan kalau saya nak berkenalan dengan awak?”jelas Ariff.
              “owh, jadi Sarah sepupu awak. Memang tak salah berkenalan, tapi saya tak boleh nak lama sangat kat sini saya masih banyak kerja untuk disiapkan.”aku terus memberi alasan.
             “tapi kalau saya nak lebih dari seorang kawan?”Tanya Ariff.
              “tak pelah Ariff, saya kena pergi dulu. Terima kasih bunga tadi.” Aku terus berlalu pergi tanpa menghiraukan namaku dipanggil. Perlukah saat-saat aku rindukan orang lain, tetapi yang muncul hanyalah insan baru yang cuba mencuri hatiku. Cukuplah hatiku dihancuri oleh insan bernama lelaki, aku masih belum bersedia untuk semuanya, tapi andai ini yang cuba kau aturkan untuk aku, aku reda Ya Allah..

btw: will update soon, keep reading (sayang korang semua)
Part 5 ( KLIK )http://www.emocutez.com
Part 7 (KLIK)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Thursday, 23 June 2011

Part 5 : Luhurnya Cintamu


               “kau rupanya Siti, aku ingatkan siapalah tadi masa aku kat bilik. Awal pula kau sampai”, soal aku.
                “bas tu bawa laju kot naik pening aku dalam bas. Owh, mak kau kirim salam” Selamba Siti membalas.
                “waalaikumsalam, mak dengan adik-adikku sihat? Keluarga kau macam mana?” aku bertanya lagi.
                “Alhamdulilah semua sihat, tapi mak kau demam hari tu. Tapi dah ok la, balik lah Leeya kat kampung,dah banyak perubahan kat sana. Sebelum aku terlupa, aku ada cerita hot, tapi aku takut kau tak nak dengar je. Pasal kamal.”jawab siti.
                “ eermm, cerita jelah. Aku tak kisah pun, dia kan sedang bahagia dengan Hanis sekarang ni.”ulas aku.
                    “ aku pasti kau takkan percaya dengan apa yang aku cerita ni. Kamal dengan Hanis dah bercerai 2 bulan yang lalu. Hanis yang tinggalkan Kamal dan menurut mak aku Hanis ada kat bandar ni.”cerita Siti.
Aku dah agak.ternyata penglihatan aku masih lagi jelas dan fikiran aku masih tajam. Sukar untuk aku melupakan wajah orang yang menyakiti aku. “patutlah aku macam ternampak Hanis di kedai kasut semalam, memang tak salah itu Hanis. Rupanya dia bekerja di situ.” Jawab aku.
                   “betul lah tu, Hanis yang tinggalkan Kamal, kesian aku tengok Kamal dengan anaknya sorang ditinggalkan begitu. Macam laying-layang putus tali.” Tambah Siti.
Memang padan muka kau Kamal. Mungkin ini balasan yang kau lakukan kepada aku selama ni. Tapi patutkah aku fikir lagi pasal dia.
                   “ nak buat macam mana, jodoh tak ada la tu,.kau tahu ke kenapa mereka bercerai?”Tanya aku.
                  “aku tak pastilah pula sebab apa Hanis tinggalkan Kamal. Sudahlah Leeya, biar je rumah tangga dia orang. Ataupun semua yang terjadi ni ada hikmahnya. Mana tahu, jodoh Kamal sebenarnya untuk kau. Lagipun kamal ada datng jumpa aku, Tanya pasal kau….tak sempat Siti menghabiskan ayat, aku terus menyampuk..”tanya pasal aku, kenapa? Nak cakap aku perempuan murahan ke?”aku terus member andaian.
                  “ Eish kau ni, bagilah aku habis cerita dulu, Kamal Cuma tany kau sihat ke, dah kahwin belum.tapi aku tak cakap aku duduk dengan aku, aku ingat lagi kau pesan supaya tak bagitahu sesapa yang kau tinggal kat mana. Sudahlah Leeya, mengantuk lah..aku naik tidur dulu yea..nyte.!” balas Siti.
Kenapa Kamal tanya pasal aku yea, nak minta maaf dari aku? Kau memang silap Kamal, aku tak kan makan pujuk rayu kau lagi, aku kan perempuan murahan di mata kau, buat apa kau cari aku lagi. Silap kau cuba musnahkan segalanya, kau hancurkan kepercayaan aku pada lelaki. Setelah arman dan keluarganya berpindah, aku sudah hilang seorang kawan karib lelaki dan saat itu kau muncul Kamal untuk menceriakan hari aku. Tapi, kau tak sama dengan Arman yang pandai mengambil hati aku. Aku cukup senang dengan Arman, sikap Arman yang lawak, suka mengusik aku. Hanya Arman kawan karib aku di kampung, tapi bayang-bayang Arman sudah lama tiada. Aku pun tak tahu dimana nak mencari Arman. Kalaulah Arman ada diwaktu aku dihina oleh kamal, sudah tentu Arman akan cuba menyebelahi aku daripada dimalukan begitu. Hanya Arman yang tahu perangai aku macam mana. Sesungguhnya aku sangat rindu pada Arman, teman karibku di waktu kecil sampailah di alam persekolah. Arman selalu ada dikala aku kesusahan. Arman jauh beza dari Kamal, kamal seorang yang panas baran dan terlalu cemburu. Ya Allah, kau ketemukanlah aku dengan sahabatku Arman. Aku nak cerita semuanya pada Arman, dimana kau Arman.? Sepanjang aku duduk di Kuala Lumpur, lansung tidak dapta menjejaki kau, tapi sudah bertahun-tahun kau tinggalkan kampung mesti kau dah berubah kan. Arman hanya mengikut kelurganya berpindah ke Kuala Lumpur demi membesarkan bisnes ayahnya. Leeya masih ingat kenangan dia bersama Arman dulu.
                 “Arman, bila dah di kuala Lumpur nanti jangan lupakan eira taw, nanti hantarlah surat.”
                  “iya, arm takkan lupa kat eira, eira la satu-satunya kawan baik yang arm ada kat kampung, kalau boleh arm nak selalu menjaga eira tapi arm terpaksa ikut keluarga arm ke Kuala Lumpur. Arm sedih sangat eira, lepas ni kita dah tak dapat lepak kat pondok ni lagi. Tak dapatlah arm nak tengok wajah eira yang comel lagi.”gurau arman.
                  “ke situ pula arm, eira mana comelnak dibandingkan dengan perempuan-perempuan kat kampung ni suka kat arm, tapi arm je yang tak layan. Tapi arm, eira mesti rindu kat arm. Yelah, arm selalu usik eira, bila eira merajuk arm mesti pujuk kan.”
                    “bagi arm, eira comel bila marah. Sebab tu, arm suka usik eira, arm suka tengok wajah eira yang merah bila nak marah. Pasti arm takkan lupa sampai bila-bila kenangan kita eira. Kalau boleh….” Kata-kata arm terputus.
                   “nah, ambillah sapu tangan ni,eira kait khas taw ada tulis nama kita berdua kat sini. Kalau arm rindu, arm tengoklah sapu tangan ni, nama eira takkan lupa diingatan arm.”
                   “terima kasih eira, pasti arm takkan lupa pada eira, arm akan jaga sapu tangan ni sebaiknya samalah arm menjaga diri arm.tapi, arm tak ada benda nak bagi pada eira, maaf!”..balas arm
                   “tak apa lah arm, arm selalu ada dalam hati eira, takkan lah eira nak lupa orang yang selalu je nak buat eira marah.”
Aku cuba mengenang kembali saat manis aku dengan Arman, tapi dimana aku nak mencari Arman, mungkin Arman sudah berkahwin sekarang, aku hanya berdoa agar dia bahagia dengan teman hidupnya. Aku terus terlelap dengan bayangan Arman.

btw: Part 6 will update soon, keep reading :)
Part 4 ( KLIK )http://www.emocutez.com
    Part 6 (KLIK)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Wednesday, 22 June 2011

Part 4 : Luhurnya Cintamu


      Amannya dunia hari ni aku rasa, tak payah nak mengadap muka si Razif. Aku rasa tiap-tiap hari nak je cuti macam ni, tak adalah stress aku dibuatnya.hmmm..tapi hari minggu macam ni bosan pula aku, Siti tak ada dah awal-awal pagi lagi balik kampung. Tinggal lah aku sorang-sorang kat rumah ni, yang lain macam biasa lah hari minggu memang tak lekat kat rumah. Mati kebosananlah aku hari ni. Tak tahu nak buat apa. Tiba-tiba telefon bimbit kedengaran dan lantas Leeya menjawabnya.
                “Assalamualaikum sarah, apa mimpi kau telefon aku hari ni?”soal Leeya.
                 “waalaikumsalam, aku rindu kat kau la ni, kau percaya tak? Sebenarnya aku nak ajak kau keluar hari ni, suami aku outstation lah. Jom lah teman aku kita shopping.!?”pinta sarah.
Sarah adalah kawan aku masa aku menuntut di Universiti dulu. Nasibnya tak sama macam aku, dia telah bertemu jodoh dengan orang berada, memang padanlah dengan dia yang juga anak saudagar kaya.
                 “ooh, patutlah telefon aku, kalau tak haram nak dengar khabar dari kau. Tapi aku pun bosan juga, jom lah siap. Kau datang ambil aku yea..hehe..suara kegembiraan dari Leeya.
                 “ No problem babe, lagi setengah jam aku sampai. Okey, see you soon..!”panggilan diputuskan oleh Sarah. Leeya terus bergegas naik ke biliknya untuk bersiap dan mengenakan seluar dan dress. Dilihatnya wajahnya di cermin dan Leeya sedikit touch up mukanya yang sememangnya licin dan berkulit mulus. Oke, dah siap..tak payah nak make up tebal sangat bukannya aku nak kahwin..haha, simple is nice for me..
Setibanya di shopping kompleks, aku dan sarah terus menyerbu butik pakaian. Sarah memang kaki shopping dan bajunya semua berjenama mahal. Aku hanya membelek-belek baju, jauh di sudut hati aku tahu aku tidak mampu untuk membeli apatah memakai baju yang mahal sebegitu.Aku merasakan diri ini tidak layak untuk kelihatan cantik seperti Sarah. Tengah kusyuk aku melihat dress pink, tiba-tiba ada suara menyapaku dari belakang.
                 “ Cantik baju tu, dan sangat sesuai dipadankan dengan cik yang berkulit putih” balas seorang pemuda.
                 “err…cantik tapi tak sesuailah dengan saya.”jawab aku dan terus mengatur langkah untuk pergi.
                 “ cik!! Cik..! pinta pemuda itu, namun diendahkan oleh aku.
Aku mempercepatkan langkahku dan terus menuju ke arah Sarah. Aku mengajak Sarah keluar dari kedai itu dan terus berjalan menuju ke kedai yang lain. Aku merasakan sesuatu yang aneh dalam diriku, tak tahu kenapa suara itu terngiang-ngiang di telingaku,hatiku berdetik, aku cuba untuk mengingati wajah kacak pemuda itu. dinafikan lelaki itu memang kacak,berkulit hitam manis tapi siapakah dia? Kenapa dia tegur aku? Pelbagai persoalan bermain dalam hatiku.
                 “ Leeya,!! Kuatnya kau mengelamun..ingat kat boyfriend ke.?” soal Sarah
                  “hah, bf? Mana ada, kau kan kenal aku mana ada rapat dengan mana-mana lelaki”,tegas aku.
                 “ iyalah, aku kenal kau. Tapi bila kau nak kahwin yea.hehe..”,usik Sarah lagi.
                  “Jodoh tak sampai lagi. Siapalah nak kat aku ni Sarah.”balas aku.
                 “ala, kau memilih kot, lepas kau putus dengan Kamal aku tengok kau lansung tak layan lelaki. Cubalah buka sedikit ruang untuk hati kau dengan cinta baru, sampai bila kau nak hidup dengan bayang-bayang kamal. Lelaki ego macam tu tak usah dikenang lagi.”Sarah menjawab.
                  “entahlah, aku tak fikir lagi soal itu. Cukuplah apa yang berlaku dulu. Aku rasa macam dah serik, sekarang aku nak cari duit untuk biayai keluarga aku dulu. Eh jom pergi minum, dahagalah!”jelas aku
Kami pun berjalan dan melabuhkan kaki di sebuah kedai minuman untuk menghilangkan dahaga dan penat berjalan. Tiba-tiba ekoran mata aku kuat menjeling ke luar kedai. Aku seolah-olah ternampak seseorang yang aku kenal di kedai kasut berhadapan kedai minuman, tapi bayangan orang itu hilang. Bayangan itu seolah-olah tahu yang anak mataku sedang mengekori tingkah laku orang itu. Ahh..hilang la pula, aku rasa macam kenal je orang itu. Wajah yang aku tak nak jumpa, tapi kenapa di sini juga aku perlu ketemu dia. Hatinya tiba-tiba berasa kurang senang dengan kelibat yang dilihat tadi. Fikiranku sedikit terganggu dengan kehadiran bayangan itu. Sudah 3 tahun dan aku mahu melupakan wajah itu yang telah mengkhianati persahabatan. Tapi kenapa dia ada di sini? Bermaksud Kamal pun ada sekali?
                “Leeya, kau tengok apa tu? Ada sale ke kedai kasut depan,?”Tanya Sarah.
                 “opps, sorry aku macam ternampak seseorang yang aku kenal kat situ, tapi entahlah tiba-tiba hilang…”ujar aku.
                 “aku ingatkan ada sale tadi, baru aku nak serbu.haha..pedulikanlah apa yang kau lihat, kembar seiras kot.” balas Sarah. Tapi aku yakin itu adalah dia.! Perempuan yang pernah mengkhianati aku dulu, perempuan yang menghancurkan kebahgiaan aku dan kamal.
        Aku cuba menidakkan semuanya namun ternyata betul apa yang bermain difikiran aku setelah Hanis datang bertemu aku sebelum aku keluar dari kampung untuk memberitahu bahawa dia akan bertunang dengan Kamal.Hanis begitu megah dapat merampas Kamal dari aku, ternyata aku sangat bodoh terlalu mempercayai Hanis dulu. Cukuplah semua penjelasan Hanis, aku sudah mendapat segala jawapan kenapa pertunangan aku dan Kamal hancur. Namun nasi sudah menjadi bubur, aku tidak dapat berbuat apa-apa, yang pasti kamal sudah tidak mempercayai aku lagi. Aku hanya mendoakan mereka bahagia. Bayangan lama datang menyinggah di benak fikiran aku. Ternyata aku makin kurang senang dan ingin sahaja aku pergi ke kedai kasut untuk melihat kebenaran tapi aku mahu melupakan segalanya. Aku terus menghirup air minuman yang dibeli oleh Sarah dan berlalu pergi dari situ sebelum wajah itu datang menghantui aku lagi. Sedang asyik aku berjalan dengan Sarah tiba-tiba ada suara yang menyapa aku dari belakang dan Sarah berlalu tinggalkan aku sekejap untuk masuk ke kedai Watson. Aku sangat mengenali suara itu.
                “ Amboi, banyak shopping!”, pinta Razif.
                “ emm.bos,! tak adalah saya datang teman kawan.”jawapan acuh tak acuh dari aku.
Aduh, apa pula dia buat kat sini hujung-hujung minggu. Selalunya dia berkepit dengan gadis mat salleh celup, tapi hari ni berseorangan saja. Pelik, entah-entah dia datang cari mangsa lain kot, macam lah aku tak kenal dia kaki perempuan. Manis mulut sikit, sudah tentu ada perempuan yang cair, aku tak nafikan kekacakan dia tapi aku tak sama macam perempuan lain yang boleh dibeli dengan wang ringgit.
                 “Leeya..Leeya..siapalah lelaki yang nak keluar dengan awak ni yea,hehe.”,Razif membalas.
                “untuk pengetahuan bos, saya datang dengan kawan perempuan dan bukan macam bos asyik bertukar….tiba-tiba mulut aku terdiam apabila melihat kelibat perempuan tua datang menghampiri Razif.
                  “Razif, siapa gadis cantik ni?”soal Datin Maimun.
                  “kenalkan ni mama saya. Mama ni setiausaha saya, panggil Leeya je.”jelas Razif
                  “oohh..ni la setiausaha yang papa selalu ceritakan. Memang cantik.”puji Datin Maimun.
Aku hanya tersipu-sipu malu dengan pujian Datin Maimun sambil menghulurkan tangan. Tapi aku pasti mereka selalu bercerita tentangku di rumah. Ni mesti gara-gara Razif mengadu cakap aku selalu berkhayal. Tak apa Razif, depan mama kau aku berlakon.
                “ Datuk sihat Datin?” aku cuba menukar topik.
                “owh, datuk sihat macam tu lah, nasib baik lah Razif ada dapatlah Datuk berehat di rumah. Senang-senag datanglah ke rumah melawat Datuk. Pasti Datuk merindui kamu Leeya.”pinta Datin Maimun.
                “ InsyaAllah Datin kalau saya ada masa saya singgah, tak apalah Datin.kawan saya sedang menunggu di depan tu. Assalamualakum.”balas aku sambil berlalu pergi.
                  “waalaikumsalam,..sejuk hati mama tengok Leeya, lembut sopan santun lagi. Macam ni lah baru sesuai jadi menantu mama Razif, bukannya perempuan yang berambut celup yang selalu Razif bawa balik ke rumah. “ sindir Datin Maimun kepada Razif.
                 “apa-apa jela mama, jum lah pulang.” Selamba je Razif menjawab.
Tak sangka pula aku si Razif ni penyayang juga, sanggup teman mama dia pergi shopping. Aku ingatkan dia dengan si Mary je. Nasib baik aku tak sempat habis ayat aku tadi, kalau tak malu besar aku..hahahhaa..
Setelah penat, akhirnya aku dan Sarah mengambil keputusan untuk pulang, memandangkan sudah agak lama kami di situ.


btw: will be update soon, keep reading..
sorry buat semua tertunggu2..(sayang korang semua) :)
Part 3 ( KLIK )http://www.emocutez.com
Part 5 (KLIK)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

daTaNg & pErginYa ciNTa

tiKa daN waKtu,
bUlaN daN maTahari siLih bErgaNti..
tiKa saAtnYa tiBa,
ciNta daTaNg,dan ciNta bErlaLu pergi..

ciNta yaNg daTaNg,
sEmuaNya inDah taK tErkaTa,
dUnia ini baGai kiTa yaNg taKluki,
kEntut baGaikaN pErfuMes,
ayat-aYAt maNis bErsUa di BiBir..
biLa dibiLAng ciNta...
aPa iTu, aPa raSanYa..
mUlut haNYa kElu membiSu,
tiDak biSa diUngkaP,
naMun haTi yaNg tuLus..
aKan mEraSai hadirNya ciNta..

ciNta yaNg perGi,
tiDak daPat diJaNgka,
pErgi bErLalu jaUh..
taNpa SeMpat kIta berSedia mEneRiManYa..
tErbaNg meNjaUh saAt tiBa waKtunYa,
haTi yaNg meKar berbUnga..
tErus laYu daN haNcur sEribU impIan..

di kaLa ini,
tiAda laGi meNghaRApkaN ciNta baRu..
ciNta laMa yaNg tiDak biSa
mEnjaNjikaN kebaHagiaAn,
daTaNg mEnGhaNTui..
naMun jiKa sUdah disEru ciNta,
maKa bUkaKanlaH rUanG haTimu..
unTuk diTAbur dEngAn ciNta baRu..
cInta yaNg ikHlaS,
ciNta haKikI..


















btw: tEnGaH laYan laGu bEribu sEsaLan..:)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Tuesday, 21 June 2011

Part 3: Luhurnya Cintamu


                 “alamak ! Mati aku…dah lambat nak pergi kerja,! Tapi kenapa Siti tak kejut aku pagi ni, dia pun belum bangun lagi ke?” bentak hatiku sambil bergegas lari ke toilet dan bersiap untuk ke pejabat. Jam menunjukkan pukul 8.45 pagi, sudah 15 minit aku lambat. Matilah aku kalau bos dah masuk, minta-minta lah dia lambat masuk hari ni.kalau tak, memang kena lagi aku hari ni..ermm nie gara-gara melayan siti ar semalam sampai tidur pun tak cukup..owhh baru aku teringat rupanya Siti tak kerja hari ni, patutlah dia pun tak bangun lagi. Selalunya aku akan terus berjaga selepas subuh, tetapi hari ini aku dalam keadaan uzur,sebab itu lah aku lambat bangun. Aku terus duduk di meja kerja sambil mencari-cari fail yang ditinggalkan atas meja untuk diberikan pada Razif untuk ditandatangani.
           Aiikk..mana fail semalam yang aku letak sebelum pulang, kenapa sekarang tak ada. Teruklah aku kalau ditanya oleh bos nanti..apa aku nak jawab.. habis semua loker diselongkar tapi tidak juga ketemu. Tiba-tiba mejanya diketuk,tukk!! ooppss!..Leeya terkejut dan terus mengankat mukanya. Rupanya Razif yang berdiri tegak di hadapan mejanya.
           “Apa yang dicari sampai bawah meja, macam suka je duduk bawah meja tu,”sindir Razif.
            “err,tak ada apa..Cuma fail yang semalam tuuu…,kata-kata aku terus disambung oleh Razif.
            “oowhh..fail tuh saya dah ambil tadi, sebab saya nak cepat..nak tunggu awak masuk kerja entah pukul berapa,maklumlah pejabat ni bapa mertua awak yang punya kan..”lagi sekali Razif menyindir Leeya sambil dalam hatinya nak tergelak besar .
Dalam hati memang membara rasanya,adakah dia cakap pejabat ni bapa mertua aku yang punya,ingat aku ni nak kahwin dengan orang macam kau ke, tak ingin aku… tapi memang salah aku pun yang datang pejabat lambat. Adushh,..malu aku kena sindir lagi hari ini.” Maafkan saya ye bos, jalan sesak tadi sebab tu saya masuk lambat”,jawab aku.
             “ apa-apa jela awak Leeya, tak habis-habis dengan maaf. Hari ini saya ada meeting dekat Restoran Glory pukul 1 nanti. Jadi saya nak awak ikut sekali yea.”pinta Razif dengan muka tegas.
              “Baik bos,”jawab aku tanpa bantahan.
Razif pun berlalu pergi ke biliknya. Fuh, nasib baik dia tak marah aku lebih-lebih pagi ni,kalau tak memang aku letak jawatan terus dari jadi setiausaha boleh jadi gila aku. Eh, tapi kalau aku berhenti nanti keluarga aku kat kampung nak makan apa, dah la kerja ni susah nak dapat dulu. Punyalah susah aku mencari kerja, nasib baiklah Datuk Razlan baik hati dan sudi terima aku bekerja. Jasa Datuk Razlan memang takkan aku lupakan. Aku menyambung kembali kerjaku yang semakin hari semakin bertimbun. Jam menunjukkan pukul 12.45 tengahari, aku terus bangun dan meluru masuk ke bilik Razif. Tup! Tup!aku mengetuk bilik Razif tapi tiada respon.Aku mengetuk sekali lagi tapi dengan kuatnya.
            “ya, masuk! Dengan kuat suara Razif memberi arahan.
             “bos, sekarang dah pukul 12.45, bos kata ada janji temu pukul 1 nanti, tak nak gerak sekarang ke takut lambat nanti,” pinta aku.
             “owh,tak perasan saya masa berlalu dengan cepat, maklumlah saya banyak kerja nak cari wang nak bagi awak makan la ni Leeya.” Jawab Razif dengan selamba.
Berderau darau aku bila mendengar kata-kata Razif. Apa dia ingat aku ni tanggungan dia ke, aku cari rezeki yang halal kat sini,aku buat kerja dan duit tu dibayar atas kerja yang aku buat,bentak aku di dalam hati.
               “kenapa diam, oowhh ada hati nak jadi isteri saya rupanya,hahaha”gelak Razif.
              “tak terlintas lansung saya nak jadi isteri bos!”,terpacul jawapan itu di mulut aku.
               “hahaha, ya la tu Leeya jangan termakan dengan kata-kata suatu hari nanti sudah la. Cepatlah dah lambat ni” pinta Razif.
kami pun berjalan keluar dari pejabat dan menaiki kereta bersama. Bukan senang aku nak naik kereta bersama Razif tambah pula untuk keluar lunch bersama. Setiap pelawaan Razif mesti akan ditolak oleh aku. Aku hanya akan keluar bersama apabila berkaitan dengan urusan kerja atau janji temu. Aku tak mahu di gosipkan dengan bos sendiri. Kami tiba di Restoran Glory pukul 1.10 kerana jalan agak sesak sedikit.
             “Nampaknya kita dah lambat 10 minit,”kata aku.
              “tak apa, tak ada orang nak marah kita datang lambat lagipun kita datang nak lunch”,selamba Razif menjawab.
Leeya masih kebingungan dan hanya mengikut saja rentak Razif. Mereka pun duduk disuatu sudut yang agak tersorok dari orang ramai.
                “ mana orang yang kita nak jumpa hari ini?”soal aku.
                 “oowh, yang depan awak ni bukan orang ke?” soal Razif.
                 “ I mean client, not you!” sedikit tegas dari aku.
                 “Sudah batal tadi, tapi memandangkan kita dah sampai disini kita berdua jelah makan kat sini.” Balas Razif.
                 “Patutlah dari tadi bos macam acuh tak acuh je, kenapa tak cakap batal?aku terus menyoal.
                 “Should I answer your question? Datang sini nak makan bukannya nak menjawab persoalan awak. Come on la leeya, every time saya ajak awak lunch, macam-macam alasan awak bagi. Jadi tak salah kalau hari ini saya nak lunch dengan awak.” Razif menjawab.
                  “Memang salah, sebab saya tak nak ada mata-mata buat khabar angin yang tak betul pasal saya,” aku makin bengang.
                 “Bukannya buat apa-apa, janganlah terlampau negatif sangat. Sudahlah makan jelah”. Jawab Razif.
     Mereka pun makan dan masing-masing mendiamkan diri. Panas hati Leeya masih belum hilang namun ditahan saja perasaan itu. Razif sesekali memandang muka Leeya yang agak kemerahan kerana menahan marah, namun Razif hanya menahan gelak. Akhirnya dia berjaya mengajak Leeya untuk keluar makan bersamanya walaupun terpaksa menggunakan taktik kotor, tapi dia cukup berpuas hati. Selesai makan, mereka terus pulang ke pejabat.
                                                   **********************************


btw: will be update soon,keep reading:)
Part 2 ( KLIK )
Part 4 (KLIK)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

sangat berpuas hati

OLLa readers...

                   firstly, ALhamdulilah..seperti yang di uar-uarkan, my cerpen dah siap sepenuhnya tahu..tapi saya juz update part2 la..senang cket korang nak baca..cdalew pnjang sangt..
sometimes kalo kita baca bnda pnjg sgt lam 1 masa, nanti xde mood & feel tuh ilang..so saya xnak la sesape baca saya punya cerpen xde prasaan..hehe, cuba hayati..kikiki..tp ase puas ati sangat. Tak sangka dapat siapkan my 1st cerpen..sorry xde copy paste dari mne-mne, tu semua hasil penulisan yang cikai dari saya sendiri..ni la buktinya kerja penulisan saya tika saya berseronok bercuti di ruma..memandangkan cuti trsangatlah lama, so InsyaAllah kalo ramai readers, saya akan buat lg my 2nd cerpen..tgh difikirkan untuk namakan watak, dan jalan cerita..but please..i juz need ur support okeh..menulis hanyalah sekadar part time utk isi masa lapang..:)
~sayang semua readers saya~

btw : hope korang sume sudi baca cerpen yg akn di update dari semasa ke semasa..:)
         ~sapelah follower yg ke 100 yer..??
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Monday, 20 June 2011

Part 2: Luhurnya Cintamu


              Suasana malam itu tidak seperti biasa, tiada kedengaran suara cengkerik. Hanyalah suara katak yang memanggil hujan. Jam menunjukkan 9.00 malam, aku terbaring di sofa empuk rumah sewa menampakkan badanku yang semakin susut kerana tiada selera makan. Aku mula menyewa dirumah itu sejak dari mula kakiku berpijak di Kota besar itu, atas bantuan rakan sekampung, Siti. Kebetulan ketika itu Siti sedang mencari teman housemate baru dan untung kedatangan aku ke kota ini terus mendapat tempat perteduhan. Rumah sewa ini didiami 4 orang gadis termasuk aku tetapi setiap malam hanya aku sahaja yang tinggal berseorangan. Maklumlah, rakan-rakan serumahku ada yang kerja shif malam dan ada juga yang keluar dengan teman lelaki. Semua hal peribadi rakan-rakan serumahku tidak pernah aku campuri. Aku tidak mahu dianggap menjaga tepi kain orang, lagipun niat aku datang ke KL adalah untuk mencari rezeki yang halal bagi menampung keluarga di kampung. Televisyen dibiarkan terbuka, walaupun aku berada di ruang itu, namun fikiranku entah kemana melayang. Hanyut terus dibuai kenangan-kenangan lama di kampung. Aku terus membiarkan kenangan itu datang menghantui benak fikiranku.
              “kamal,kenapa begitu cepat diputuskan pertunangan kita? Sampai hati kamal buat Leeya  begini,bagilah kesempatan untuk Leeya jelaskan perkara sebenar. Apa yang Kamal lihat tadi tidak seperti yang kamal sangkakan”, semakin kuat tangisan aku.
               “ tak usahlah kau permainkan dengan kata-kata Leeya, mana cintamu yang kau katakan akan setia padaku? Mana janjimu yang akan sehidup semati denganku. Perempuan jenis apa kau ni, dibelakangku kau bermain cinta dengan sudin. Kalau bukan Hanis yang ceritakan kepadaku, sampai ke mati aku tidak tahu.”
Aku semakin kelu dan tidak tahu bagaimana untuk membela diri di depan tunangku sendiri dan juga di depan keluargaku. Kamal datang meluru ke rumahku waktu malam hanya untuk memutuskan pertunangan. Kejadian petang tadi di jeti, sememangnya membuatkan Kamal bengang, marah dan kecewa dengan sikap aku. Apa yang dilihat dengan mata kepalanya sendiri seakan aku membenarkan Sudin untuk menyentuh bahuku. Setelah Kamal menjerit dari jauh, barulah bahu aku dilepaskan dan aku cuba untuk berlari kearah Kamal. Namun kamal terus berlalu pergi dengan perasaan marah yang membara tanpa mempedulikan panggilan aku.
             “Percayalah kamal, Leeya tidak pernah mendustai cinta kita, Sudin yang selalu menganggu Leeya. Petang tadi,di jeti Leeya cuba melepaskan diri tetapi Sudin memegang bahu Leeya dan dia cuba buat benda yang tak elok pada Leeya,..”
             “aahhh..sudahlah Leeya, jangan kau cuba nak fitnahkan orang lain kerana mahu menutup perbuatan terkutuk kau tu. Sebelum ni aku hanya mendengar dari mulut orang yang kau sering berjumpa dengan Sudin di pantai, aku cuba tidak mahu mempercayainya, tetapi petang tadi dengan mata kepala aku Leeya, kau cuba buat benda terkutuk di kampung ni. Inikah bakal isteri yang akan aku kahwini? Kau sememangnya tidak layak untuk mendapat cintaku. Betullah selama ini keluargaku cuba menjodohkan aku dengan Hanis, tapi aku sendiri yang tergila-gilakan perempuan murahan macam kau.!”
Hati aku cukup tercalar dengan kata-kata kesat Kamal. Tuduhan yang dilemparkan begitu kuat mencalarkan hatiku dan makin hancur apabila aku dituduh perempuan murahan. Air mata aku semakin kuat bergenangan membasahi pipi. Tangisanku semakin laju, dan seolah tidak mampu terhenti kerana dimalukan seperti itu, dilemparkan tuduhan yang tidak betul oleh kekasih yang aku cintai sepenuh hati. Aku cuba menahan esakanku dan cuba mempertahankan maruahku. Namun setiap benda yang terpacul dari mulut aku lansung tidak dimakan oleh Kamal. Hati Kamal sudah menjadi batu, dan dirinya sudah dikawal oleh hasutan syaitan yang cuba meruntuhkan masjid yang akan dibina.
               “ Leeya tak kisah orang kampung nak cakap apa pasal Leeya tapi Leeya nak kamal percaya yang Leeya xpernah buat benda terkutuk, Leeya cuba menjaga diri Leeya dan cinta Leeya hanya untuk Kamal saja, apa yang diceritakan oleh Hanis semuanya tak betul. Di jeti itu Hanis sendiri yang ada dengan Leeya, selepas itu Hanis meminta supaya Leeya tunggu kerana….”kata-kata aku tidak sempat dihabiskan lalu Kamal terus mencelah.
              “Tadi kau tuduh Sudin,sekarang kau nak libatkan Hanis pula dalam masalah kita. Sudahlah, Hanis bukan perempuan murahan macam kau. Aku tak nak dengar lagi semua alasan kau, aku nak putuskan pertunangan kita. Aku dah tak nak tengok perempuan jijik macam kau..!! “Kamal terus bergegas turun tangga dan berlalu pergi dari rumah Leeya.
       Sejak kejadian malam itu keluarga aku sering disindir, ibu bapaku dicaci kerana tidak pandai menjaga anak gadis. Ibuku Mak Leha seringkali menitiskan air mata mengenangkan nasib aku yang tidak sempat membina rumah tangga. Mulut orang kampung tak dapat ditutup dan cemuhan semakin hari semakin membuak-buak. Manakala Hanis yang dikatakan teman rapat aku juga lansung tidak menegur aku. Hanis seolah-olah berpuas hati dengan segala yang menimpa diri aku. Barulah aku sedar bahawa Hanis bukanlah kawan yang baik,hanya teman sepermainan sewaktu kecil . Secara tidak sedar, pipi aku sudah dibasahi dengan jernih-jernih kaca. Lamunanku sekali lagi terhenti apabila kedengaran pintu rumah sewaku diketuk berulang kali. Lantas,aku bangun dan terus membuka pintu itu.Rupanya, Siti yang baru pulang dari kerja. Siti melihat wajahku seperti orang yang sedang berduka terus Siti duduk di sofa bersamaku.
            “Leeya, asal muka kau nampak pucat, tak bermaya je. Kau nangis ye tadi?”tanya Siti
             “tak ada lah Siti,aku penat sikit kerja banyak hari ni.kau macam tak faham bos muda aku macam mana”, jawab aku yang cuba menyembunyikan perasaan sebenar.
           “tak payahlah kau nak berdalih tukar topik Leeya, aku nie dah kenal kau lama. Aku tahu bila masa kau happy, bila masa kau penat.Kau nangis kan tadi. Kenapa Leeya? Masih teringatkan kampung lagi ke?” soal Siti yang masih tidak mendapat jawapan.
            “errrmm..entahlah Siti sejak kebelakangan ni aku asyik teringatkan benda-benda yang menimpa diri aku,” sayu hati aku membalasnya.
           “Aku faham Leeya, tapi semua tu dah ditakdirkan oleh Allah. Kita hanya merancang,Dia yang menentukan. Owh,sebelum terlupa aku nak bagi tau kau, aku nak balik kampung hujung minggu ni, jom lah kita balik sekali.”.
          “Tak apa lah Siti, aku masih belum bersedia untuk balik, ermm..nanti aku nak kirim wang,tolong bagi pada mak aku yea..jangan lupa tolong tengokkan sekali adik-adik aku.”balas aku.
Sememangnya aku semakin keras hati untuk pulang ke kampung smenjak ayah menyahut seruan ilahi beberapa bulan selepas aku meninggalkan kampung itu. Aku hanya bertanyakan khabar melalui telefon,itu pun jarang-jarang. Hatiku masih belum terubat. Perbualan antara aku dan Siti makin rancak, sehingga tidak sedar malam semakin larut.
                                                           
*************************

>will be continue,keep reading
Part 1 (klik)
Part 3 (klik)
~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

Hak Cipta Terpelihara Oleh Buih-Buih Cinta