Sunday, 8 July 2012

Part 4: Biarkan Kenangan Itu



Suasana bertambah gamat kedengaran dari luar dewan peperiksaan. Semua pelajar berjalan menyusur keluar dewan apabila diberi arahan untuk keluar dan menandakan peperiksaan akhir telah pun tamat bagi pelajar ukur bahan. Begitu juga Ireanti yang telah tamat menghadapi peperiksaan akhirnya. Suara bersorak dari pelajar ukur bahan sedikit sebanyak menimbulkan ketidakpuasan hati bagi pelajar fakulti lain kerana ada segelintir yang masih belum tamat peperiksaan. Dari jauh kelihatan senyuman yang terpancar diraut wajah Ireanti, senyuman yang begitu mahal harganya yang mampu memikat hati sesiapa saja para lelaki yang memandangnya. Walaupun Ireanti jarang melontarkan senyuman, namun sekali senyuman melirik di wajahnya menjadikan dirinya cantik dan manis dipandang. Itulah kelebihan yang dimiliki oleh Ireanti, walaupun kecantikannya tidak setanding kawan-kawannya yang lain, namun ada juga tercalit satu keistimewaan ataupun daya penarik dalam diri Ireanti. Langkahan Ireanti yang meninggalkan perkarangan dewan itu terhenti seketika apabila terdengar namanya diseru dari arah belakang. Suara itu diamatinya dan dia seakan mengenali suara itu, lantas menoleh ke belakang.
“Oh, kau rupanya Mirul. Ada apa panggil aku ni?” soal Rea sambil mengalihkan pandangan matanya dari bertentangan.
“Tak ada apa, cuma nak jumpa kau buat kali terakhir, kau kan dah habis final exam,”jelas Mirul.
“ya, Alhamdulilah akhirnya dah habis exam aku. Kau bila pula ?”Rea menyoal kembali.
“Aku punya fakulti next week baru habis, banyak sangat gap jadual exam aku sebab tu lambat habis. Bestlah kau dapat balik kampung dah lepas ni,” ulas Mirul.
“Tak apalah, banyak sikit masa kau nak belajar kan. Balik nanti bukan boleh rilek, kita kan kena bersiap sedia untuk menjalani praktikal, tu yang buat aku cuak ni,”jelas Rea.
“Ala, nak takut apa praktikal, kita buat apa yang orang suruh je, kalau tak tahu kan dia ajar. Ataupun kau takut ada orang jatuh hati kat kau, hehe,”gurau Mirul.
“Eish, ke situ pula kau. Orang macam aku ni mana ada yang berkenan. Kalau ada pun, mesti orang tu buta lah Mirul,” balas Rea.
“Oh, kau cakap aku buta la Rea?” Mirul menyoal.
“Aik, bila pula aku cakap kau, ada-ada jela kau ni,haha,”gelak Rea.
“Yela, kau cakap siapa jatuh hati kat kau, maksudnya orang tu buta. Jadi, aku ni buta lah sebab sukakan kau,”spontan Mirul melafazkan perkataan suka.
Rea tersentap apabila mendengar pengakuan yang sebegitu dari mulut Mirul. Dia tidak menyangka Mirul sangat berani untuk bergurau perkara begini. Rea menganggap itu hanyalah gurauan semata-mata dari Mirul, tidak mungkin Mirul menyimpan perasaaan padanya sedangkan dia sudah memiliki tihah, gadis rebutan kampus. Namun, Rea tetap berasa kurang senang untuk berborak lebih lama lagi dengan Mirul.
“ermm, Mirul tak apalah. Aku kena balik dulu, nak kemas barang-barang aku. Kalau ada peluang, mungkin kita akan ketemu lagi. Apa-apa pun aku ucapkan selamat berjaya untuk paper final kau!,” Rea cuba mengalih topik perbualannya.
“Aik, ubah topik nampak. Tapi Rea,…”Mirul belum sempat menghabiskan ayat terus disambung oleh Rea.
“Semoga berbahagia dengan tihah ke jinjang pelamin, nanti kahwin jangan lupa jemput aku. Selamat tinggal Mirul,” ucap Rea sambil bergegas dari situ.
Dia tidak sanggup lagi untuk berborak panjang dengan Mirul. Makin lama dia berborak dia seakan menjadi seperti cacing kepanasan, tidak sanggup menatap wajah Mirul. Dia sendiri pun tidak pasti kenapa timbul perasaan sebegitu di dalam dirinya. Mungkin dia takut jika Mirul membuat kenyataan yang sudah pasti tidak dapat diterima akalnya. Sedikit sebanyak dia takut juga digelar perampas, ataupun Mirul itu cumalah bergurau dengannya. Tapi waktu Mirul meluahkan perasaannya, raut wajahnya begitu serius. Hati Rea berdolak dalih dan menidakkan apa yang difikirnya. Dia berharap itu semua tidak akan terjadi. Rea yakin Mirul hanyalah kawan baiknya tidak lebih dari itu. Sedang asyik berjalan tiba-tiba kotak pensel yang dipegangnya terjatuh gara-gara dilanggar oleh seorang pemuda. Rea menoleh ke belakang, tetapi lelaki itu hanya tersenyum dan berlalu pergi tanpa meminta maaf.
“eish, mamat ni, dah la langgar, boleh pula pergi macam tu je. Maaf pun tidak, tak beradab lansung.” Sambil mengambil kotak penselnya di lantai.
“Hai, mengelamun ke sampai barang kat tangan boleh terjatuh, haha” gelak adaw.
“uish, ko adaw, aku ingatkan siapalah pula datang nak langgar aku..”selamba Rea menjawab.
“Langgar? Ape ko merepek ni Rea? Dah habis exam pun kepala dah tak betul ek..heehe” gelak adaw lagi.
“Tak adalah, tadi ada sorang mamat ni terlanggar aku sampai jatuh kotak pensel aku. Lepas tu pergi macam tu je, aku pandang dia, tapi boleh dia senyum je. Ingatkan nak cakap maaf, hampeh..”keluh Rea.
“ouh, mamat macho tadi? Haha, sudah-sudah..jom pergi makan lapar ni” sambil menarik tangan Rea yang masih kelu berlalu pergi dari situ.
        *********************************************************



btw: Nantikan update part seterusnya, keep waiting :)
Part 3 : (KLIK)


~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

2 sUntiKaN sEmaNgaT:

Amirul Verdasco Nadzri said...

ok, kalo aku jd rea, aku tak layan si mirul tu.*sigh* aku akan create watak rea jd yg jenis strong. mirul suka rea, tapi kapel ngan tihah. pastu mirul kejar gak si rea. kalo aku rea, aku tak layan punya, cari je org lain wlpn mirul tu kacak..huhuhu

~bUih-bUih ciNta~ said...

@Amirul Verdasco Nadzri
haha...biasalah tu...;)

Hak Cipta Terpelihara Oleh Buih-Buih Cinta