Monday, 2 July 2012

Part 3: Biarkan Kenangan Itu



Angin pada waktu malam nyata lebih kuat dari petang tadi. Deruan angin yang kuat dan sejuk itu masuk melalui tingkap bilik Rea yang dibiarkan sahaja terbuka. Rea memang suka membiarkan tingkap biliknya terbuka agar mendapat ruang udara yang mencukupi baginya. Lebih-lebih lagi, udara yang nyaman dari luar mampu menenangkan dia dan mengelakkannya dari rasa mengantuk untuk belajar. Pandangannya melihat kea rah jam mejanya yang menunjukkan tepat pukul 11 malam. Dia merasakan malam itu berlalu sangat perlahan, sehinggakan dia buntu untuk berbuat apa.
“ Kenapa dengan aku malam ni, jam baru pukul 11 malam tetapi aku seakan tidak boleh untuk meneruskan revision aku seperti malam-malam sebelumnya. Apa aku nak buat, terus tidur? Tapi mata aku masih segar. Errm, menonton movie di dalam laptop ? Tapi aku tak ada cerita best. Hah, baik aku pergi bilik sebelah. Manalah tahu diaorang ada movie terbaru ke apa, dapat juga aku hilangkan kebosanan aku daripada duduk di bilik ini bersendirian,” Rea bermonolog sendirian.
Rea terus bangun dan meluru keluar dari biliknya dan menuju ke bilik sebelah. Pintu bilik itu diketuk dan apabila ada suara dari dalam menjawabnya, barulah tombol pintu itu dipulas dan dibuka oleh Rea. Rea melihat jiran biliknya sedang kusyuk menonton movie.
“Hai korang, tengok movie tak panggil aku ya,” kata Rea.
“haluuu, kitaorang memang nak ajak tadi, tapi takut menganggu kau study pula. Lagipun kau kan selalu study je waktu macam ini, haha” jelas Fida.
“Betul tu kata Fida, kitaorang tak kacau kau, tapi dah alang-alang kau datang ni jom lah tengok dan join kitaorang ni, hehe” ajak Adawiyah teman sebilik Fida.
Mereka berdua memang ibarat satu kepala, roomate yang sehati dan sejiwa. Kalau pergi makan ke keluar mesti pergi bersama. Maklumlah dah bertahun diaorang duduk sebilik, dan tidak pernah diaorang bergaduh ataupun bertikam lidah. Dengan bertolak ansur dan saling mempercayai membuatkan hubungan mereka bertambah rapat dan mesra walaupun berlainan course.
“Hmm, tak adalah. Malam ni aku tak boleh nak belajar sangat lah. Aku tak tahu apa yang menganggu, sampaikan hilang fokus. Ibarat masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Bosan pun ada, sebab tu aku datang menjengah korang berdua ni,” jelas Rea.
“Aik, apa yang membuatkan kau jadi macam tu. Kau ada masalah janganlah segan nak cerita kat kitaorang. Macam selalu kitaorang akan jadi pendengar yang setia,” balas Fida.
“Entahlah, aku pun tak tahu. Tiba-tiba je macam ni,”jawab Rea.
“Oops, aku tahu. Mungkin sebab petang tadi !,”Adawiyah meneka.
“Petang tadi? Apa dia? Kenapa aku tak tahu ni?” soal Fida.
“Eishh, petang tadi apa? Apa yang kau tahu Adaw?” Rea mula menyoal inginkan kepastian.
“hahaha, jangan ingat aku tak nampak Rea. Walaupun aku berkaca mata tapi kalau bab sensasi ke gosip aku nampak. Ala, waktu petang tadi aku nampak si Mirul datang tempat kau duduk berborak dengan tihah,” Adawiyah menjelaskan apa yang dia nampak petang tadi.
“Korang gaduh ke? Macam best je cerita ni. Tak jadilah tengok movie, hehe” kata Fida.
“Tak ada apalah, petang tadi Mirul datang nak pujuk tihah. Kebetulan aku ada kat situ dengan tihah, bukannya jumpa aku, jelas Rea.
“Stop! Stop..aku rasa dia bukan nak pujuk tihah sebenarnya tadi,” Adawiyah mencelah.
“Ala, kau ni memandai je Adaw buat cerita. Dah diaorang bercinta mestilah pakwe nak jumpa makwe,haha” gelak Fida.
“Betul diaorang bercinta tapi aku tetap nak cakap Mirul pergi tasik tadi bukan nak jumpa tihah. Petang tadi aku pun ada juga berjalan kaki dekat kawasan tu, dari jauh aku nampak si Mirul berjalan pergi ke arah kau tapi belum sempat tiba-tiba si tihah yang muncul tepi kau dulu kan,” jawab Adaw.
“Iya betul, then apa kaitannya?” soal Rea.
“Dengarlah dulu aku habiskan cerita ni, Mirul nampak tihah dengan kau, teruslah dia berhenti dan memerhati dari jauh. Tak lama lepas itu, Mirul pusing dan ingin patah balik, tetapi malangnya Mirul nampak aku sedang memandangnya waktu itu. Aku nampak wajah dia berubah, lepas itu dia terus juga berjalan pergi ke arah kau dengan tihah. So, kau faham tak fida apa yang aku nak simpulkan kat sini? Soal Adawiyah sambil menjeling ke arah fida.
“Yes. I got it. That means, mirul pergi tadi nak jumpa kau Rea, pastu terbatal niat sebab si tihah ada. Lepas itu, dia terpaksa juga pergi ke arah kau dengan tihah kononnya nak pujuk tihah gara-gara nak sorok perasaan malu dia sebab si adawiyah ni nampak dia yang tengah skodeng kau tadi, hahaha. Kan simple je kesimpulannya,” jelas fida sambil tergelak.
“Takkanlah macam itu sekali. Entahlah aku pun tak tahu nak cakap. Tapi kalau dia datang tegur aku pun, tak salah sebab aku dengan dia kan kawan,” balas Rea.
“Alahai cik Rea oit, kau yang fikir kawan. Hati dan perasaan si Mirul kau boleh baca ke? Manalah tahu dia sebenarnya ada hati kat kau. Kau je yang tak perasan Rea,” ulas fida
“Tapi korang kan tahu tihah sukakan dia, aku pula memang tak pernah anggap Mirul tu lebih dari seorang kawan. Tak mungkinlah jadi apa-apa antara kitaorang. Aku cuma harapkan Mirul dan tihah kekal,” jawab Rea.
“Iyalah Rea, kau tu baik sangat. Senang-senang bagi Mirul yang kacak kat tihah. Paling tak pun, baik kau passing kat aku je Mirul tu, hahahaha” gelak Adawiyah.
Suara gelak dan tawa making hingar di bilik itu. Suasana yang suram sebentar tadi telah bertukar menjadi gamat. Malam pula semakin larut tanpa disedari oleh mereka. Pelbagai cerita dan perkongsian bersilih ganti, ada sahaja benda yang akan digelak kerana perwatakan si adawiyah yang lucu dan mencuit hati. Sememangnya Rea beruntung kerana ditemani oleh kawan-kawan seperti Fida dan adawiyah yang selalu mengambil berat akan dirinya.
                  ****************************************** 

btw: sorry atas kelewatan sambungan cerita ni..really sorry sbb tiap2 ari penat praktikal..wuwuwu.sambung next part lagi, next tyme,keep waiting oke :)

Part 2 (KLIK)

~DroP yOur cOmMent if U EnJoy tHis eNtry~

4 sUntiKaN sEmaNgaT:

Amirul Verdasco Nadzri said...

mirul yang kacak? *blushing* hahaha..

Mia said...

Hai , Dahh baca :) intresting . Teruskan berkarya !

~bUih-bUih ciNta~ said...

@Amirul Verdasco Nadzri
alamak...lupa lak nama dia mirul..hehe;p

~bUih-bUih ciNta~ said...

@Mia hoho, tenkiu sudi :)

Hak Cipta Terpelihara Oleh Buih-Buih Cinta